Friday, January 14, 2011

sutera dalam lukisan

kenapa tajuk entri malam ni begitu mendalam? sebab ni adalah tajuk novel komponen sastera tingkatan 5 XD aku suka novel ni. serius. sebab dalam novel ni ada watak nama Saniah. ye, nama aku Ain Saniah heheh. Saniah adik Same'ah, sepupu Adila. Sekampung dengan Bujei [Hafiz]. nak tau sinopsis cerita ni, gi google sendiri.



ni novelnye~~~


yang tatau ape. maybe yang ori. not student edition punye~~


oke. motif buat entri ni adalah kerana ada orang google keyword 'sutera dalam lukisan' dan sampai ke blog ni :)


BUT !! 


disebabkan saya baik harini, saya sertakan sekali segala tok nenek yang berkaitan dengan Sutera Dalam Lukisan :D



LATAR TEMPAT DALAM NOVEL SUTERA DALAM LUKISAN

Antara latar tempat yang terdapat dalam novel Sutera Dalam Lukisan

1. Di tebing sungai

Bujei dihurung oleh agas-agas dan nyamuk yang semakin galak lewat petang ketika berada di tepi sungai.

2. Rumah Fatimah

Harun menyepak pelita minyak tanah sehingga menyebabkan kebakaran dan kematian Fatimah.

3. Rumah nenek

Bujei balik ke rumah neneknya setelah ditegur oleh Sidang Saman ketika dia berendam di dalam sungai.

4. Pangkal pokok

Bujei duduk bersandar di pangkal pokok sambil menunggu kanak-kanak sekolah yang lalu-lalang di situ sehingga akhirnya dia terlelap.

5. Pintu pagar sekolah

Bujei menghantar kanak-kanak sekolah sehingga ke pintu pagar sekolah sambil memesan mereka supaya belajar bersungguh-sungguh.

6. Kedai Pak Sulong

Bujei melewati Kedai Pak sulong untuk meraih simpati dan mengharapkan pelawaan daripada pelanggan di situ.

7. Rumah Mak Usu Bakyah

Same’ah dan Adila bertandang ke rumah Mak Usu Bakyah dan berbual-bual panjang sehingga larut malam.

8. Di pekan

Samsul membawa Bujei ke pekan untuk menggunting rambut,membeli radio,jam dan pakaian

9. Rumah ibu bapa Adila

Adila berbincang dengan ayahnya tentang masa depan dan pekerjaannya sebagai pensyarah ketika Adila balik ke rumah ibu bapanya di Kuala Lumpur

10. Rumah Sidang Saman

Adila tinggal bersama-sama keluarga Sidang Saman sementara menunggu dan membantu menjayakan majlis perkahwinan Same’ah yang akan berlangsung.

11. Rumah Mak Som

Bujei ke rumah Mak Som untuk mengambil upah mencuci motosikal Alias.

12. Di bawah pokok belimbing besi

Adilah menanti kedatangan Bujei di bawah pokok belimbing besi dalam pertemuan mereka yang pertama.

13. England

Adila pulang semula ke tanah air setelah melanjutkan pelajarannya di England.

14. Kedai gunting rambut di pekan

Bujei telah menggunting rambutnya di pekan dan berasa hairan apabila melihat dirinya di cermin yang sudah berubah.

VARIASI TEKNIK DALAM SDL

Plot :
* sesuatu yang menghubungkan antara peristiwa yang rapat pertaliannya dengan gerak laku luaran dan dalaman watak-watak dalam cerita.
* setiap peristiwa berlaku atas hukum sebab dan akibat.
* rentetan peristiwa yang berlaku dengan bersebab, dijalin menglibatkan konflik hingga cerita dileraikan.
* disusun mengikut kreativiti pengarang dan dirangka dengan teliti.
* cerita boleh dimulai oleh pengarang di mana-mana sahaja tetapi berlandaskan prinsip permulaan, perkembangan, kemuncak dan peleraian (4 tahap penceritaan).
* keragaman sesuatu plot cerita bergantung kepada kesediaan pengarang memanipulasi variasi teknik plot.

Teknik Plot :
* cara pengarang mengembangkan plot cerita supaya menjadi menarik

CONTOH DALAM BAB SATU :

Teknik Imbas Kembali :
* mengenang semula mengenai sesuatu yang berlaku pada masa lalu

- digunakan dengan berkesan oleh pengarang
- memperkenalkan watak dan perwatakan watak utama dan watak sampingan

** watak utama : "Dia" - digambarkan sebagai anak seorang tentera
- tragedi yang dilalui :
1) ayahnya meninggal dunia dalam kemalangan di Lebuh raya Karak
2) ibunya, Fatimah berkahwin dengan Harun, duda (mandur di ladang kelapa sawit
3) ibunya mati dalam kebakaran akibat angkara Harun yang mengamuk kerana tidak mendapat wang atau rantai milik Fatimah

** watak sampingan : Harun - digambarkan seorang suami yang tidak bertanggungjawab dan mengikis harta peninggalan suami Fatimah

# hal ini bermakna teknik imbas kemabli dimanipulasi sebagai satu cara untuk memperkenalkan watak dan perwatakan watak utama serta watak sampingan.

- digunakan untuk menyimpul permulaan cerita

Begitulah kenangan yang selalu datang ke otaknya. Tidak pernah diinginkan kenangan itu, kejadian yang amat mengerikan sehingga dia seolah-olah masih terpengaruh dengan musibah itu. Namun, ketika bersendirian, seperti kebiasaannya di tepi sungai itu, ingatan pahit itu akan datang sendiri. Datang dan datang...(m.s. 12 dan 13)

SINOPSIS :

BAB 1 : Suratan Yang Perlu Kuterima

Bujei banyak menghabiskan masanya di tebing sungai setiap hari kerana tidak mempunyai tuntutan hidup yang menentu. Orang kampung menganggapnya sebagai kurang siuman, bodoh dan tiada haluan hidup. Bujei selau teringat akan arwah bapanya yang bekerja sebagai tentera meninggal dalam kemalangan jalan raya di Lebuh Raya Karak. Ibunya kemudian berkahwin dengan Harun yang bekerja sebagai mandur di ladang kelapa sawit. Harun sebenarnya mempunyai niat untuk mengikis harta Fatimah hasil sepencariannya dengan aruah suami. Lantaran itulah dia selalu menzalimi Fatimah dan Bujei hingga berlaku tragedi kebakaran yang meragut nyawa ibunya. Bagaimanapun Harun telah memfitnah kejadian tersebut angkara Bujei.

BAB 2 :Inilah dunia CiptaanNya

Sidang Saman yang selalu melalui jambatan di kampung itu menyuruh Bujei agar naik dari sungai dan pulang ke rumah. Bujei selalu mendengar kata Sidang Saman. Selepas menukar pakaian yang basah dia makan pisang dan berangan-angan menjadi seorang yang kaya dan berjaya serta mengahwini Same'ah anak Sidang Saman. Keesokkan harinya, dia meneruskan rutin hidupnya seperti biasa denga memungut susu getah. Bujei akan menunggu siapa sahaja yang melintasi persimpangan jalan yang pergi menoreh getah tetapi pagi itu tiada siapa yang lalu di situ. Bujei tertidur hingga terdengar suara sekumpulan pelajar balik dari sekolah lalu meminta makan dan minum tetapi hampa. Dia juga kecewa kerana tiada seorangpun mempelawanya makan ketika pergi ke warung Pak Sulong.


BAB 3 :Masih Ada Yang Simpati

Same'ah dan Adila (sepupunya) yang dalam perjalanan ke pekan terserempak dengan Bujei yang tertidur di kaki lima. Adila amat simpati dengan Bujei dan berazam membantunya suatu hari nanti. Sejak kedatangannya ke kampung itu dua bulan lalu menimbulkan tanda tanya kepada Same'ah akan niat sepupunya sanggup tinggal lama di kampung tetapi dia tiada berkesempatan untuk bertanya. Bagaimanapun dia bersyukur kerana kehadiran Adila dapat membantunya membuat persiapan perkahwinannya. Same'ah teringat peristiwa ketika Adila baru datang ke kampung ketakutan dan berselindung di sebaliknya ketika terserempak dengan Bujei yang berlumuran lumpur dan bajunya basah kuyup.

tak lengkap, tapi at least ada la sikit ;)



3 comments:

Anonymous said...

taip 'sutera dalam lukisan' > klik > smpai la gua ke cni.. >.<
gud trick 4 attraction..keep it up..

saniaa said...

haha u should keep coming ke sini then ! :D

Anonymous said...

??

Post a Comment